Beberapa Hal Gak Enak yang Biasanya Dialami Mantu Kalo Tinggal di Rumah Mertua

Gak ada tempat yang lebih indah selain rumah sendiri. Tapi gimana kalau kamu kemudian menikah dan harus ikut pasangan kamu tinggal di rumahnya? Ya selamat deh ya buat menghadapi hal-hal gak enakin kayak di bawah ini.

1. Istirahat Sebentar Dianggap Males

Namanya juga manusia ya, pastinya bakal ngerasain capek apalagi kalau kamu tiap harinya harus kerja. Nah kalau capek kerja kan satu-satu cara buat bikin segar dan bugar kembali adalah beristirahat yang dapat diwujudkan dengan cara tidur, baringan, atau leyeh-leyeh. Tapi sayangnya hal tersebut agak sedikit sulit terealisasi kalau kamu tinggalnya di rumah mertua. Kamu isitriahat bentar aja karena kecapean kerja, mertua bisa mandang kamu sebagai pribadi yang malas. Apalagii pas kamu istirhat, mertua kamu lagi beraktivitas, ya makin jelek aja deh image kamu nanti.

Biasanya sih orang-orang yang tinggal di rumah mertua cara menanggulanginya dengan tahan-tahanin aja deh tuh rasa capek sampe sang mertua ngeliat kalau kamu emang kecapean, dan dia akhirnya nyaranin kamu buat istirahat. Tapi kalau mertua kamu masuk dalam kategori mertua yang asik, kamu tinggal ngomong aja sih kalau kamu kecapean dan butuh istirahat dulu.

2. Gak Bisa Bangun Siang

Istirahat sebentar aja bisa dianggap males, apalagi kalau bangunnya siang. Makin parah lagi sih kalau ternyata mertua kamu itu masih kerja juga, dan dia selalu bangun pagi buat berdoa, olahraga, dan berangkat kerja..

Trus gimana kalau emang kerjaan kamu itu selalu menuntut kamu pulang malem? Ya udah makin menderita aja deh hidup kamu tinggal di rumah mertua. Mau kamu kerja lembur kek, mau badan kamu masih gak enak kek, mau ternyata jam masuk kerja kamu siang kek, mau mata kamu masih belum bisa kebuka kek, pokoknya yang namanya tinggal di rumah mertua kamu harus bisa bangun pagi. Ini juga termasuk di hari libur ya. Gimana, enak gak? Gak kan!

3. Gak Bisa Bawa Banyak Temen Main ke Rumah 

Kamu tinggal di rumah mertua, maka keinginan kamu buat ngajak temen kamu main ke rumah yang kamu tinggalin akan sirna seiring dengan banyak bermunculannya perasaan-perasaan gak enak kayak….

  1. Nanti kalau rumah kotor gimana? gak enak sama mertua
  2. Temen gue agak rusuh, gak enak sama mertua
  3. Temen gue doyan banget makan, kalau gue beli makanan dari luar nanti dibilang gak hargain masakan yang ada di rumah, tapi kalau makanan rumah habis karena temen-temen gue, gue juga yang gak enak sama mertua
  4. Mertua gue orangnya kepo berat, nanti dia ikutan nimbrung pas gue ngobrol sama temen-temen lagi.

Dan sebagainya, dan sebagainya!

Lagian gimana temen kamu mau dateng ke rumah kamu kalau kamu aja belum punya rumah? Kan yang kamu tinggalin rumah mertua. Hihihi SABAARRRR dulu aje kali ya..

4. Gak Bisa Beli Makan Buat Diri Sendiri Kalau Kepepet

Saat kamu tinggal di rumah mertua, maka segala sesuatunya harus ngikutin dengan ritme yang berlaku di rumah tersebut termasuk dalam hal makanan. Misalnya nih di rumah mertua kamu orang-orangnya pada doyan makan anak terasi, bla bla… dan hampir tiap hari yang dimasak misalnya itu terus. Atau beli yang mereka doyan..

Nah dilain pihak kamu gak doyan nih sama sambal terasi. Atau yang di beli.. Trus apa yang harus kamu lakuin? Minta masakin makanan lain selain sambal terasi? Atau minta di beliin apa yang kamu suka??? Siapa kamu?? minta dispecialkan? Haha..

Masak makanan sendiri? Oh jadi kamu gak hargain usaha mertua kamu yang udah masakin buat kamu? Atau Beli makanan di luar? Oh ternyata kamu punya banyak uang, tapi buat bantuin bayar air dan listrik masih mikir-mikir? Gimana, enak gak? Gak kan! Ga banget hikss…

5. Gak Bisa Komentar Walaupun Mertua Salah

Namanya juga manusia pastinya pernah buat salah. Sayangnya orang yang lebih tua itu sulit banget mengakui kesalahan ke orang yang lebih muda. Nah kalau orang tua yang bikin salah itu orangtua kamu sendiri sih kamu masih bisa komentar dan mungkin sedikit berdebat lah, tapi gimana kalau orang tua yang bikin salah itu adalah mertua kamu? Apa, kamu mau kasih komentar? mau debat? Emangnya siapa kamu? Numpang aja kok banyak maunya. Karena hal-hal kayak ginilah yang akhirnya bikin kamu nerima-nerima aja dengan perasaan dada tertusuk belati saat kamu tau sebenernya mertua kamu salah. Maklumin aja lah.

6. Ikut Campur Urusan Keluarga Kamu

Nah ini sih salah satu hal yang paling malesin bin gak enakin sih tinggal di rumah mertua. Yap, karena mertua menganggap kamu dan keluarga kamu adalah bagian dari keluarganya dia, maka sang mertua ngerasa perlu dan benar untuk ngurusin permasalahan keluarga kamu. Misalnya nih kamu lagi berantem sama suami atau istri kamu, trus karena kamu tinggal di rumah mertua maka mau gak mau mertua kamu bakal tau masalah kamu, dan sekali lagi karena dia ngerasa perlu dan benar akhirnya nimbrung lah tuh mertua di dalam konflik. Celakanya nih ya, terkadang masalah kamu sama suami/istri itu cuma sepele belaka, tapi karena si mertua ikut campur jadi deh masalah kamu makin komplex.

7. Gak Bisa Jadi Diri Kamu Seutuhnya

Inti dari segala permasalahan yang ada kalau kamu tinggal di rumah mertua. Yes, kamu gak bisa jadi diri kamu seutuhnya. Ya kamu tahan-tahanin deh ya jadi orang lain sampai…sampai kamu punya rumah sendiri!

Seperti itulah kiranya kenapa tinggal di rumah mertua itu gak enak. Tapi bukan berarti selalunya gak enakin ya, karena ada juga kok mertua yang asik.

Cuma emang akan lebih indah lagi sih kalau kamu tinggal di rumah sendiri!

Yaa semoga yang belum mempunyai rumah sendiri akan segera terbeli rumah / pun ngontrak sementara waktu.. termasuk si aku yang lagi cuap cuap ini.. bisa secepatnya pisah tinggal dari mertua alias bisa punya rumah sendiri dan bisa mandiri di rumah sendiri .. aamiin..

8. Tidak bebas bersuara

Bagaimanapun mertua adalah orang lain di dalam rumah tangga. Kehadirannya membuat kebebasan jadi sedikit terganggu.

Misalnya, pada suami istri pengantin baru. Tinggal bersama mertua membuat Anda dan suami hanya dapat saling berbisik ketika berhubungan seksual di dalam kamar. Apalagi jika kamar belum mengadopsi sistem kedap suara. Hihihi.

9. Perbedaan soal cara mengasuh anak

Konon nenek akan lebih sayang ke cucunya dibanding ke anak sendiri. Sehingga seolah saat cucu bersama mertua, ia menjadi anak yang seba dituruti.

Misalkan, saat anak menolak makanan yang disiapkan agar ia mau memakannya, respon kita adalah membujuknya untuk makan apa adanya agar ia tak jadi seorang yang pilih-pilih makanan (picky eater). Namun, saat mertua mengetahuinya, anak kita bisa langsung ditururuti kemauan pilih-pilih makannya karena prinsip orangtua jaman dulu adalah: yang penting anak mau makan.

Perbedaan cara asuh ini membuat kamu uring-uringan, namun juga tak mau mengajak mertua ribut. Akibatnya, ada rasa tertekan yang timbul dan mengganggu komunikasi kamu dengannya.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s